Arsitek


God Is an Architect”. Tulisan itu berwarna merah pekat datas kain putih. Seorang mahasiswa jurusan Arsitektur mengenakannya. Ia bergerak lincah. Orang-orang melongo, apakah memang benar Tuhan itu adalah arsitek.

Mungkin perlu diskusi lebih lanjut. Karena, kata dosen-dosen saya di ITB, definisi Arsitektur ini banyak sekali. Nyatanya, nggak ada kesepakatan sampai sekarang. Bisa saja seorang programmer menulis ‘Architecture Software’. Tapi, akar katanya bisa kita lacak.

Archi = kepala, dan techton = tukang, Latin. Mungkin maksudnya architecture adalah karya kepala tukang. “Arsitek itu pemimpin proyek!” Kata Dosen yang memang setiap harinya berkutat dalam profesi di lapangan. Saya lihat ia mengambil kapur putih, dan menorehkan tulisan “Semua hal yang berhubungan dengan perancangan bangunan.”

Tapi, kalau kata Dosen Sejarah dan Teori Kritik itu lain. Arsitektur itu nggak bebas nilai. Selalu ada kata yang mendampinginya.”Arsitektur apa?” Tanya dosen pengampu mata kuliah Arsitektur modern.

Sebelumnya, yang bisa ikut mata kuliah Arsitektur Modern dipastikan lulus mata kuliah Arsitektur Pra-modern. Tapi, Ada juga Arsitektur Nusantara. Bahkan, ada mata kuliah Arsitektur Islam. Makanya, kalau ngomongin Arsitektur, Arsitektur yang mana dulu?

Polemik ini membuat Paul Shepheard yang dari MIT itu bikin buku, ia nge-list satu-satu arti arsitektur menurut para ahli lewat judul bukunya “What is Architecture”. Akhirnya ia galau sendiri, katanya “architecture is not everything, Ia mengatakan, “So when I say architecture is not everything. I mean that there are other things in life and simultaneously. I mean that there are things that are not architecture, but which fit round it so closely that they help to show it is

Karena bingung, lagi-lagi dosen saya itu membeberkan teori dari mulai Vitruvius sampai Derrida. Klasik sampai Postmo? Wow. Ternyata belajar Arsitektur itu tidak hanya belajar bangunan, tapi juga Filsafat Barat.

Mulai dari Yunani sampai Postmodern. Nggak aneh dalam Arsitektur, perkembangannya sama dengan perkembangan peradaban masyarakat di Barat. Tapi tunggu, masih ada Arsitektur Nusantara, Arsitektur Islam, Arsitektur Timur. Ujungnya, belajar sejarah juga, nggak saklek harus membahas bahas ‘bangun membangun’.

Ada Arsitektur Yunani, Romawi, Abad Pertengahan, Rennaissance, Modern, Pascamodern. Percis akar-akar peradaban Barat. Oh, ternyata cukup luas juga cakupannya. Belum lagi ada kuliah tentang kota, ekonomi, lingkungan, seni, manusia, masyarakat, berhitung, dan masih banyak sekali.

Lagi-lagi kita temukan ‘Arsitektur’ sangat luas secara makna. Istilahnya Nietsze “Mengarungi lautan tak bertepi”

Misal, Arsitektur Rennaissance saja kita belajar tentang teori Plato, Pytagoras, hitung menghitung, dan lain-lain. Kata Plato keindahan alami muncul melalui adanya garis, lingkaran, dan permukaan yang menghasilkan bentuk dan volume geometris yang absolut. Belum lagi kalau denger Aristoteles, Pytagoras,dan lain-lain yang memengaruhi pemikiran ‘Arsitek’ abad renaissance seperti Angelo, Da Vinci,dll.

“The revival of classical influences in the art and literature and the beginning of modern science in Europe in 14th – 17th centuries, also movement or period of vigorous artistic and intelctual activity,” kata Webster.

Kalau kita List mungkin nggak beres-beres pembahasannya. Kata Le Corbusier ”architecture is the masterly, correct and magnificient play of masses seen in light. Architecture with a capital A was an emotional and aesthetic experience.” Ini pemikiran yang kena worldview modern.

Senada dengan Mies van De Rohe, Luis Sullivan, Frank Loyld Wright, dan kawan-kawan barisan Arsitektur Modern. Sebelumnya, aktivis Arsitektur Rennaissane tidak begitu jelas mendefinsikan arsitektur. Lihat saja,. Micheal Angelo, Leonardo Da Vinci, apa bisa disebut arsitek?

Arsitek lantas menjadi figur penting dan dijuluki sebagai “master”. Lalu menjadi gerakan masal, istilah akademiknya “International Style”. Jadi, istilah “arsitek”, sepertinya muncul di abad modern, di cirikan berdirinya Bauhaus. Sekolah Arsitek. Orang yang mau jadi Arsitek harus sekolah dulu, muncullah Arsitek terkenal abad modern.

Kata Mies, itu karena keinginan zaman!. Tapi, tesisnya Mies di habisi oleh pendapatnya sendiri. Sekarang Era Postmodern!!. Pakem-pakem modern “Less is more,” diganti dengan enaknya ”Less is bore”. Bikin bangunan terserah!. Dekosntruksi Derrida berkembang. Semua pakem di habisi, rumah itu harus beratap, kalau di postmo, tidak harus beratap!. “All Deconstrcution,”teriak Derida. Tidak bermakna.

Tapi orang-orang marah. Mereka merasa bahwa arsitektur bukanlah perburuan filosofi atau estetika secara perorangan, melainkan haruslah mempertimbangkan kebutuhan manusia sehari-hari dan mengunakan teknologi untuk mewujudkan lingkungan yang dapat dihuni.

Postmo harus minggir. Sekarang eranya “Green Architecture!”. Arsitektur yang baik adalah yang ramah lingkungan dan hemat energi, kata seorang dosen dalam kuliah yang lain.

Tapi sepertinya, masyarakat kita dulu tidak perlu di ajari untuk ramah lingkungan urusan Arsitektur. “Rumah kita sudah ramah lingkungan,” kata masyarakat tradisional sebuah suku di daerah terpencil. Jadi, ‘Green Architecture’, telat!. Kampung-kampung sudah menerapkan sustainable arsitektur.Tapi, apa bisa pencetusnya disebut “Arsitek” tanpa lewat sekolah ’modern’nya Arsitektur?

“Tolong buatkan rumah yang bagus”, atau “Desain yang murah dan indah!” kata klien kepada ‘Arsitek’. Definisi masyarakat, sama kaya Oxford “art and science of building; design or style of building(s).” Yang penting rumah bagus, terdesain oleh yang disebut ‘Arsitek’ walau F. Sillaban waktu bikin Istiqlal, nggak pernah sekolah di “Departement Architecture”. Begitupun pembuat bangunan-bangunan zaman dulu itu, atau bahkan rumah-rumah adat di Indonesia.

Istilah para kritikus arsitektur itu ‘Arsitek arsitokratik’. Jadi Arsitek zaman ini itu harus di bayar klien, dan sekolah Arsitektur. “Arsitek itu hanya melayani klien yang bayar,” teriak seorang alumnus sekolahan Arsitektur geram. Efek modernisasi Beaux Arts di Prancis. Kalau nggak di bayar, sama sekolah nggak bisa disebut Arsitek.

Berjubel orang masuk kuliah bercita –cita ingin menjadi ‘Arsitek Aristokrat’. Vitruvius sudah wanti-wanti “Arsitektur adalah ilmu yang timbul dari ilmu-ilmu lainnya, dan dilengkapi dengan proses belajar”. Sejatinya, dalam proses belajar, mengantarkan pada ‘Arsitek’ yang sesungguhnya.

Istilahnya teman saya saat kuliah “Pola Pikir Arsitektural”. Apa pula ini?. Maksudnya, Arsitek tidak hanya melulu tentang klien, bayaran, bangunan, desain tapi juga berpikir holistik. Semua terpikir!. Ekonomi, perilaku, seni, filosofis, fungsi, tata letak, kota, pengaruh, suhu, strukutur, rapi, lingkungan, dst.

Itulah mungkin kenapa ada tulisan “God Is an Architect,” cerdas memang. Sambil tersenyum, saya baru paham kenapa Tuhan disebut Arsitek, walau Tuhan nggak pernah mengenyam bangku sekolah dan di bayar oleh klien…

  1. paragraf terakhir tu ok bet dah,,seolah mematahkan argumen org2 yg bilang arsitek tu via sekolah dan dibayar klien,hahaha

    • Pendapat
    • June 14th, 2012

    Tuhan bisa menjadi arsitek karena Tuhan memiliki kekuatan, sedangkan manusia hanyalah makhluk lemah yang dlm hdpnya penuh perjuangan darah dan keringat.. tanpa pendidikan, tanpa pelicin, tanpa link.. tidak perlu munafik lg, jaman sekarang memang uang adalah pencapaian..

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: